Monday, October 4, 2010

Biar Kita Yang Menguasai Suasana, Bukan Sebaliknya.




Assalamualaikum WBT.

Mendengar pesanan seorang lecturer yang menyatakan bahawa janganlah kita menjadi seorang yang baik hanya kerana persekitaran kita yang kondusif yang menyebabkan kita dapat berkelakuan sedemikian. Disebabkan kita hidup dalam suasana yang baik, maka kita menjadi baik. Jangan sedemikian. Hendaklah sesuatu yang kita lakukan atas dasar kefahaman dan kesedaran. Bukan hanya mengikut keadaan semata-mata.

Keadaan tersebut memang nyata berlaku terutama sewaktu kehidupan kita di universiti. Kerana kawan-kawanku baik, maka aku baik. Kawan-kawanku dengar nasyid, aku pun dengar nasyid. Kawan-kawanku baca novel ayat-ayat cinta, aku pun baca novel ayat-ayat cinta. Kawan-kawanku tengok KCB, aku pun tengok KCB. Maka jadilah aku hidup sebegitu kerana kawan-kawanku hidup bersamaku.

Kelak nanti bila kita keluar kepada masyarakat dan hidup dalam suasana yang berbeza, maka kita akan menjadi orang yang berbeza kerana suasana tidak lagi sekondusif semasa waktu belajar dahulu. Sebab itu terlalu banyak cerita kawan-kawan yang dahulunya hebat sewaktu di kampus tetapi menghilang bila turun ke medan sebenar. Kehebatan dulu hanya bersama dengan kawan-kawan. Bila mana berpisah, maka kehebatan itu turut hilang.

Hendaklah kita menjadi seperti Sa'ad bin Abi Waqqas yang memberikan janji setia kepada Nabi s.a.w., "Aku adalah panah daripada panah-panah Islam, maka lemparkanlah aku ke mana sahaja yang engkau suka". Dan seperti ibarat kata pepatah “Benih yang baik kalau di campak ke darat menjadi gunung dan jika dicampak ke laut menjadi pulau”.

Kalau kita pergi ke mana-mana pun, biarlah kita kekal dengan jati diri yang asal. Jati diri yang dimaksudkan di sini ialah jati diri yang baik. Yang tidak mudah dipengaruhi dengan suasana walau seteruk manapun suasana itu. Bahkan kitalah yang menjadi orang yang merubah situasi tersebut ke arah yang lebih baik. Bahkan kalau sebelum ini tiada kebaikan di situ, biarlah kita yang mengasaskannya.

Hidup ini hanya sekali. Biarlah kehidupan ini bermakna. Pastikan kehadiran kita dirasai. Bukan sebagai pembawa masalah tetapi sebagai memenuhi maksud “rahmatan lil ‘alamin”. Wallahua’lam.

0 comments: